Jika anda salah/tersalah bercinta

Let's talk about feelings, shall we?

Manusia dengan sudu plastik berbeza kerana manusia boleh berfikir dan berperasaan. Sudu plastik tak mampu. Maka bersyukurlah.

Namun begitu, fikiran dan perasaan ada satu sifat unik -- kedua-duanya boleh timbul di dalam diri dia dan diri anda tanpa diajak. Contohnya, satu petang, anda sedang duduk di stesen bas, dan terlihat seorang remaja membaca buku Sherlock Holmes: His Final Bow. Anda pula peminat Sherlock Holmes. Akal anda kata, "Eh dia baca jugakla" dan hati rasa, "Eh dia baca jugakla". Whoops dua-dua cakap benda yang sama. Apa pun, itu maknanya anda suka (atau sekurang-kurangnya senang hati) dengan apa yang dilihat. Tak kiralah apa. Kalau suka atau tak suka, anda pun tahu apa tandanya. Tapi akan ada petunjuk dari akal dan hati.

Tapi perasankah anda, fikiran dan perasaan boleh dikawal? Bukanlah 100 peratus, tapi cukup untuk mengingatkan kita kepada hukum Tuhan. Doa juga penting, kerana Allahlah yang berkuasa secara mutlak ke atas hati-hati manusia.

Apa kata kita fikir lebih lama. Ada perasaan yang membawa kepada kebaikan; macam gembira, marah, terkejut, cinta. Sentimen-sentimen yang sama itu juga boleh membawa kepada keburukan; gembira, marah, terkejut, cinta. Rasalah apa-apa yang anda mahu rasa, tapi sila ingat Tuhan. Hidup ini sekejap sahaja...hentikanlah cinta anda kepada benda atau manusia yang tidak berfaedah lagi haram.

Pandangan orang yang sedang bercinta biasanya disempitkan dengan objek cintanya. Kalau kau adalah duniaku, habis seisi dunia yang lain bagaimana? Andai kata sudah terlanjur mencintai/mengasihani/the whole nine yards; take a deep breath, step back, lihat balik kehidupan anda dari pandangan orang ketiga. Tak nampak macam limited ke? :P

Satu lagi, jika anda putus cinta, 1) bersabarlah 2) muhasabahlah, dan 3) tinggalkanlah. Rugi saja diteruskan proses cinta itu kalau Allah tidak suka. Siapa tahu, nanti Allah gantikan dengan yang lebih berkualiti?

Wah ringannya bercakap. Seolah-olah senang untuk tinggalkan cinta. Sakit, tahu?

Dia tahulah, dia juga pernah melaluinya.




Just kidding. 

What I meant was, a tiny part of me wishes that I had been through something like that. Bukan kerana dia mahu atau suka (eh bukan! Sedikit pun tidak, ya Allah jauhkanlah) untuk mengalami peristiwa berkasih atau putus cinta, tapi kerana setiap kali berhadapan dengan orang yang kecewa bercinta, saranannya kepada mereka supaya meninggalkan sahaja useless guy(s) itu macam tidak pernah diucapkan saja. Anda tahu kenapa? Sebab, lagi mudah untuk orang yang putus cinta menerima nasihat daripada orang yang pernah putus cinta juga.

Bila dinasihati, memang mereka dengar...tapi setakat dengar sahaja. Biasanya kekasih hati yang curang (atau apa-apa itu) tetap akan dipertahankan, nasihat yang dia hulurkan susah diterima pakai, sebab "kau tak pernah rasa apa yang aku rasa..." Of course ada benarnya.


On the other hand...

Duh. Dia sudah letih melihat orang bercinta. Dan putus cinta. Kemudian bercinta kembali. Lalu putus cinta. Itu tak boleh dikira macam pengalamankah? Macam second-degree smoking -- I don't smoke, but I can also get killed by your smoking. Malah penyakit second-degree smoker kadang-kadang lebih dekat dengan maut berbanding penyakit Encik Perokok. Ini lebih kuranglah. Saya tidak bercinta, tapi cinta anda terlalu hebat sampai saya juga terkena mudaratnya.

Sila fikir. Sesungguhnya hanya Allah yang berkuasa memberi hidayah dan sedar kepada setiap makhlukNya. Tapi jangan cari masalah.


P/S: Maafkan dia kalau ada yang rasa macam "Ouch". Muhasabah ini untuk dia juga. Anda bijak jauhi zina (dan perkara sia-sia)!

0 comments :: Jika anda salah/tersalah bercinta

Sunday, April 25, 2010

Jika anda salah/tersalah bercinta

Let's talk about feelings, shall we?

Manusia dengan sudu plastik berbeza kerana manusia boleh berfikir dan berperasaan. Sudu plastik tak mampu. Maka bersyukurlah.

Namun begitu, fikiran dan perasaan ada satu sifat unik -- kedua-duanya boleh timbul di dalam diri dia dan diri anda tanpa diajak. Contohnya, satu petang, anda sedang duduk di stesen bas, dan terlihat seorang remaja membaca buku Sherlock Holmes: His Final Bow. Anda pula peminat Sherlock Holmes. Akal anda kata, "Eh dia baca jugakla" dan hati rasa, "Eh dia baca jugakla". Whoops dua-dua cakap benda yang sama. Apa pun, itu maknanya anda suka (atau sekurang-kurangnya senang hati) dengan apa yang dilihat. Tak kiralah apa. Kalau suka atau tak suka, anda pun tahu apa tandanya. Tapi akan ada petunjuk dari akal dan hati.

Tapi perasankah anda, fikiran dan perasaan boleh dikawal? Bukanlah 100 peratus, tapi cukup untuk mengingatkan kita kepada hukum Tuhan. Doa juga penting, kerana Allahlah yang berkuasa secara mutlak ke atas hati-hati manusia.

Apa kata kita fikir lebih lama. Ada perasaan yang membawa kepada kebaikan; macam gembira, marah, terkejut, cinta. Sentimen-sentimen yang sama itu juga boleh membawa kepada keburukan; gembira, marah, terkejut, cinta. Rasalah apa-apa yang anda mahu rasa, tapi sila ingat Tuhan. Hidup ini sekejap sahaja...hentikanlah cinta anda kepada benda atau manusia yang tidak berfaedah lagi haram.

Pandangan orang yang sedang bercinta biasanya disempitkan dengan objek cintanya. Kalau kau adalah duniaku, habis seisi dunia yang lain bagaimana? Andai kata sudah terlanjur mencintai/mengasihani/the whole nine yards; take a deep breath, step back, lihat balik kehidupan anda dari pandangan orang ketiga. Tak nampak macam limited ke? :P

Satu lagi, jika anda putus cinta, 1) bersabarlah 2) muhasabahlah, dan 3) tinggalkanlah. Rugi saja diteruskan proses cinta itu kalau Allah tidak suka. Siapa tahu, nanti Allah gantikan dengan yang lebih berkualiti?

Wah ringannya bercakap. Seolah-olah senang untuk tinggalkan cinta. Sakit, tahu?

Dia tahulah, dia juga pernah melaluinya.




Just kidding. 

What I meant was, a tiny part of me wishes that I had been through something like that. Bukan kerana dia mahu atau suka (eh bukan! Sedikit pun tidak, ya Allah jauhkanlah) untuk mengalami peristiwa berkasih atau putus cinta, tapi kerana setiap kali berhadapan dengan orang yang kecewa bercinta, saranannya kepada mereka supaya meninggalkan sahaja useless guy(s) itu macam tidak pernah diucapkan saja. Anda tahu kenapa? Sebab, lagi mudah untuk orang yang putus cinta menerima nasihat daripada orang yang pernah putus cinta juga.

Bila dinasihati, memang mereka dengar...tapi setakat dengar sahaja. Biasanya kekasih hati yang curang (atau apa-apa itu) tetap akan dipertahankan, nasihat yang dia hulurkan susah diterima pakai, sebab "kau tak pernah rasa apa yang aku rasa..." Of course ada benarnya.


On the other hand...

Duh. Dia sudah letih melihat orang bercinta. Dan putus cinta. Kemudian bercinta kembali. Lalu putus cinta. Itu tak boleh dikira macam pengalamankah? Macam second-degree smoking -- I don't smoke, but I can also get killed by your smoking. Malah penyakit second-degree smoker kadang-kadang lebih dekat dengan maut berbanding penyakit Encik Perokok. Ini lebih kuranglah. Saya tidak bercinta, tapi cinta anda terlalu hebat sampai saya juga terkena mudaratnya.

Sila fikir. Sesungguhnya hanya Allah yang berkuasa memberi hidayah dan sedar kepada setiap makhlukNya. Tapi jangan cari masalah.


P/S: Maafkan dia kalau ada yang rasa macam "Ouch". Muhasabah ini untuk dia juga. Anda bijak jauhi zina (dan perkara sia-sia)!

No comments: